Hari sepakbola sekolah menengah

Sekarang jam empat kurang seperempat, dengan sepuluh detik tersisa untuk jam itu. Yang kami butuhkan hanyalah touchdown untuk memenangkan pertandingan dan kemudian kami beralih ke pertandingan piala. Sahabatku ada di quarterback dan aku tepat di belakangnya di belakang. Tangan saya berkeringat saat saya menunggu bola naik. Permainan yang dipanggil adalah lemparan ke kiri untuk meletakkan bola di tangan saya dan mudah-mudahan membawa tim untuk menang. Dudukan diam saat bola naik, saya mengayun ke kiri garis dan merasakan bola mengenai tangan saya. Saya berlari dengan sepenuh hati dan saya dapat melihat endzone dua puluh kaki jauhnya, saya memiliki jalur terbuka, sekarang lima belas yard, sepuluh, lima, mendarat! Saya memukul endzone dan melemparkan bola ke udara. Kami berhasil! Sahabatku datang berlari ke arahku menjerit dan berteriak, “Kita akan main mangkuk!”

Itu tahun terakhir saya di sekolah menengah. Musim terbaik kami dalam sejarah sekolah memenangkan sepuluh dari dua belas pertandingan tahun itu dan saya dapat mengatakan bahwa saya membantu. Sepak bola adalah hidup saya dan semua yang ingin saya lakukan. Saya selalu bermimpi mendapatkan beasiswa untuk bermain bola di perguruan tinggi dan kemudian menjadi pro, tetapi tentu saja itu adalah mimpi dan semua ini tidak terjadi Bandar bola online.

Saya mulai bermain sepak bola ketika saya berusia tujuh tahun dan bermain sampai tahun terakhir saya di sekolah menengah. Ayah saya mulai saya di sepakbola masih muda karena dia bermain sepak bola sepanjang hidupnya sampai dia mematahkan pergelangan kakinya dalam permainan di tahun dan mengakhiri karirnya. Ayah saya melemparkan tailback dan tentu saja, itulah satu-satunya posisi yang ingin saya mainkan. Itu tidak mudah untuk dimainkan kembali dan Anda benar-benar harus membuktikan kepada semua orang, terutama para pelatih, bahwa Anda bisa melakukannya karena tailback adalah aspek utama dari permainan. Saya mengambil beberapa pukulan keras, termasuk dieliminasi sebelumnya. Saya juga mematahkan beberapa tulang dan merobek semua ligamen dari bahu saya, tetapi saya tidak pernah mengacaukan bola dan itulah sebabnya para pelatih menyukai saya. Mereka tahu mereka bisa mengandalkan saya untuk memegang bola sampai bagian itu selesai.

Sekarang saya keluar dari sekolah menengah dan tidak bisa bermain sepakbola lagi, saya sangat merindukannya. Ini adalah sejarah sepak bola sekolah menengah saya dan bagaimana saya mencintai olahraga ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.