Menemukan Pekerjaan Yang Hebat – 3 Tindakan HARUS DILAKUKAN Sebelum Menerima Semua Tawaran Pekerjaan

Pekerjaan

Terlalu sering, ketika pencari kerja menemukan tempat kerja yang menarik minat mereka, mereka membiarkan diri mereka terpikat oleh budaya perusahaan, kepribadian pembuat keputusan yang merekrut, sifat bisnis atau produk / layanan yang ditawarkan, pendapatan, lokasi geografis, atau pengaruh satu atau beberapa yang mempercepat kandidat pekerjaan untuk mengatakan “YA” ke tawaran pekerjaan resmi. Tapi itu kadang-kadang bisa berarti malapetaka atau menunda karier. Sebelum menerima tawaran kerja apa pun, ajukan pertanyaan di bawah ini, apakah Anda bertanya secara lisan atau diam-diam, dapatkan jawaban sebelum mengucapkan kata “YA,” seandainya tawaran kerja diperpanjang.

Mungkin pertanyaan yang paling penting, adalah: “Mengapa calon pekerja datang untuk bekerja di sini, dan berapa lama mereka tinggal, rata-rata?” Jangan takut untuk menanyakan pertanyaan ini selama proses wawancara Anda. Wajar jika suatu perusahaan dapat menanyakan Anda tentang kemampuan Anda untuk melakukan pekerjaan tertentu, Anda dapat bertanya kepada mereka apa yang mereka tawarkan kepada Anda. Aspek penting dari kesuksesan karier adalah umur panjang, yang menjadi inti dari pergantian karyawan. Jika jawaban itu adalah angka yang luar biasa tinggi, Anda lebih baik mencari tahu mengapa, cepat, tetapi sopan. Mungkin bahkan mempertimbangkan untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan dari karyawan yang sebenarnya, jika pewawancara pekerjaan memungkinkan pertukaran tersebut¬†lowongan kerja terbaru.

Wawasan pekerjaan penting lainnya menyangkut cara perusahaan memperlakukan karyawannya. Pertanyaan langsung seringkali tidak menjawab pertanyaan itu. Namun, tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Amati dan catat bagaimana karyawan diperlakukan ketika Anda tiba untuk wawancara Anda. Apakah Anda diperlakukan dengan hormat? Apakah Anda terus menunggu tanpa memperhatikan penjelasan? Apakah Anda ‘ditangani secara manual’, artinya diarahkan dan dikelola tanpa rasa hormat? Apakah pewawancara mengganggu jawaban Anda, menerima panggilan telepon selama waktu janji temu Anda? Apakah mereka terlalu mengontrol wawancara? Apakah mereka makan atau terlalu langsung dengan pertanyaan mereka? Bagaimana suasana hati karyawan lainnya? Apakah mereka mengakui kehadiran Anda saat Anda menawarkan ‘halo?’ Yang ramah? Amati interaksi semacam itu, karena mereka memberi tahu sub-teks bagaimana rasanya berada di sana hari demi hari dalam situasi ketenagakerjaan.

Selanjutnya, tanyakan: “Tolong jelaskan tipikal minggu kerja di lingkungan kerja Anda.” Usahakan agar pewawancara atau karyawan lain di sana terbuka tentang ekspektasi umum dari majikan dan pekerjaan yang Anda lamar. Hal-hal seperti: Berapa jam kerja harian / mingguan rata-rata? Apakah ada aturan akses, parkir atau pakaian? Adakah pertemuan yang diwajibkan, baik formal maupun informal? Bagaimana cara karyawan mengatasi masalah pekerjaan dan dengan siapa? Apa ‘rantai komando?’ Apa bagian tersulit dari pekerjaan itu? Pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya akan mengungkapkan ekspektasi pemberi kerja, seringkali ekspektasi yang tidak muncul pada deskripsi pekerjaan formal.

Lakukan tiga tindakan yang dijelaskan di atas sebelum menerima tawaran pekerjaan. Hasil dari tindakan tersebut akan mengungkapkan kepada Anda wawasan tentang bagaimana pemberi kerja menunjukkan rasa hormat dan pengasuhan terhadap karyawan mereka. Tanpa menghormati dan mengasuh majikan, karyawan memiliki tugas yang jauh lebih sulit untuk memenuhi harapan majikan atau tujuan karier mereka sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *